Tuesday, April 21, 2009

PESTA BUKU ANTARABANGSA KUALA LUMPUR : BENARKAH ISKANDAR BUKAN ZULQARNAIN


SINOPSIS :

Sejak sekian lama, kita mempercayai Iskandar Zulqarnain adalah individu yang hebat dalam sejarah. Beliaulah yang kita namakan Alexander the Great. Namun, kita tidak pernah tahu sama sekali bahawasanya Iskandar dan Zulqarnain adalah dua individu yang berbeza. Benarkah kenyataan itu?

Buku ini ada jawapannya. Buku ini dimulakan dengan kupasan mengenai empat raja agung dunia purba mengikut turutan sejarah hidup mereka iaitu Raja Namrud, Nabi Sulaiman, Raja Bukhtanasar dan Zulqarnain.

Ketiga-tiga raja pertama dipanggil dan diketahui dengan nama mereka sendiri, sedangkan Zulqarnain pula adalah satu gelaran yang disandarkan kepada beberapa tokoh hebat termasuklah Raja Iskandar (Alexander). Siapakah mereka? Bilakah mereka memerintah? Siapakah yang dahulu dan siapa pula yang datang kemudian?

Diskusi di dalam buku ini membantu anda bagi lebih memahami sejarah silam. Namun, di sebalik segala persoalan itu, yang lebih penting adalah persoalan adakah sesuai jika disandarkan gelaran Zulqarnain kepada Raja Iskandar?

Quran menceritakan mengenai ciri-ciri Zulqarnain yang mana jika dikaitkan dengan sejarah hidup Raja Iskandar, ia adalah bercanggah. Buku ini memuatkan perbincangan serta hujah-hujah yang sesuai bagi mengaitkan tokoh yang paling hampir dan sesuai dengan gelaran Zulqarnain.

Bukti hidup daripada peninggalan Zulqarnain adalah tembok yang dibinanya bagi menghalang Yakjuj Makjuj. Siapakah mereka ini dan siapakah yang mereka kacau sehingga Zulqarnain membina tembok, serta di manakah tembok itu? Perbincangan ini dan lain-lain lagi ada di dalam buku ini.


KETERANGAN :

Sebelum kedatangan Nabi Muhammad s.a.w. pada tahun 570 AD, datang Nabi Isa lebih kurang 570 tahun sebelumnya. Pengiraan kalendar sebelum kelahiran Nabi Isa adalah disebut dengan panggilan 'sebelum Masihi'.

Perkataan 'Masihi' di sini adalah sempena gelaran al-Masih bagi Nabi Isa atau ringkasannya adalah BC yang bermaksud 'before Christ'. Bagi tahun-tahun sebelum Masihi ini, kiraannya adalah terbalik berbanding dengan zaman selepas Masihi. Selepas Masihi ditulis dengan singkatan AD yang berasal dari perkataan Latin 'Anno Domini' bermaksud tahun Masihi.

Contohnya, sekarang adalah tahun 2007 AD, maka tahun lepas adalah 2006 AD dan tahun hadapan adalah 2008 AD, sedangkan bagi tahun sebelum Masihi pula, sekiranya sekarang ini adalah tahun 100 BC, maka tahun sebelumnya adalah 101 BC dan tahun hadapannya pula adalah 99 BC. Secara umumnya, perkataan purba di sini bermaksud zaman sebelum kedatangan Nabi Isa.

Akibat daripada pendedahan kepada pembacaan serta kajian berterusan yang menyumbang kepada pengumpulan maklumat-maklumat baru, sejarah sentiasa ditulis semula berulang kali terutamanya mengambil kira daripada perspektif yang berbeza. Contohnya peristiwa perang dunia pertama dan kedua masih lagi ditulis sehingga hari ini. Bahkan catatan Kisah hidup Nabi Muhammad pun masih banyak lagi ditulis, diterbitkan dan dikemas kini bagi kefahaman pembaca.

Bagi lebih memahami konteks perbincangan utama dalam buku ini serta fakta berkaitan Raja Zulqarnain yang sebenarnya, kita perlu mengimbas kembali sejarah silam menurut turutan secara ringkas.

Sepanjang sejarah manusia menghuni muka bumi ini, silih berganti raja-raja yang memerintah. Walau bagaimanapun yang sering disebut adalah empat raja yang hebat dan berjaya menakluki sebahagian besar muka bumi ini pada zaman mereka masing-masing. Namun tidak dinafikan terdapat juga raja-raja yang lain yang tidak kurang hebatnya. Namun, perbincangan ini difokuskan kepada empat raja utama yang menjadi bahan diskusi, perbualan dan pengajaran. Kisah mereka mungkin disampaikan dari mulut ke mulut di dalam budaya kita ataupun sedikit sebanyak diperbincangkan di institusi pendidikan sedia ada.

Dua daripada mereka di dapati beriman dan dua yang lain pula tidak beriman. Tidak asing lagi, dengan mengikut turutan berdasarkan zaman pemerintahan, empat raja itu adalah :

Raja Namrud – tidak beriman, dikenali dengan pembinaan Menara Babel dan dikaitkan dengan penentangannya kepada Nabi Ibrahim.

Raja (Nabi) Sulaiman – beriman, bahkan adalah seorang Nabi utusan Allah serta mewarisi kerajaan ayahnya iaitu Nabi Daud.

Raja Bukhtanasar – tidak beriman, menakluki kerajaan yang pernah dipimpin oleh Nabi Daud dan Sulaiman, serta membawa orang-orang Yahudi ke Babylon sebagai hamba abdi.

Raja Zulqarnain – beriman, uniknya adalah raja-raja yang lain dipanggil dengan nama mereka masing-masing tetapi raja ini dengan gelarannya.


ISI KANDUNGAN :

BAB 1: RAJA NAMRUD
Sejarah sebelum kedatangan Raja Namrud.
Pemerintahan dan latar belakang Raja Namrud.
Kaitan Raja Namrud dengan Nabi Ibrahim.
Nabi Ibrahim (sekitar kurun ke 22 BC hingga 19 BC).
Nabi Ismail dan penempatan di Mekah.
Pembinaan Kaabah.
Nabi Lut.
Peristiwa penyembelihan Nabi Ismail.
Nabi Ishak.
Nabi Ishak dan keturunannya.
Nabi Yaakub.
Perkahwinan pertama Nabi Yaakub (dengan Liah).
Perkahwinan kedua Nabi Yaakub (dengan Rachel).
Zuriat Nabi Yaakub dan pembinaan Masjid al-Aqsa.
Nabi Yusuf (antara kurun ke 21 BC dan ke 17 BC).

BAB 2: RAJA (NABI) SULAIMAN (SEKITAR 1000 BC HINGGA 928 BC)
Nabi Musa (antara kurun ke 16 BC hingga ke 13 BC).
Al-Baqarah.
Nabi Musa dan Nabi Khidhir.
Nabi Yushwa’ bin Nun.
Nabi Syam’un.
Nabi Daud (sekitar 1030 BC hingga 970 BC).
Kejatuhan kerajaan Raja (Nabi) Sulaiman buat seketika.
Kewafatan Nabi Sulaiman.

BAB 3: RAJA BUKHTANASAR (SEKITAR 625 BC HINGGA 562 BC)
Harut Marut.
Mimpi Bukhtanasar.
Takwil kepala emas.
Takwil dada dan tangan perak.
Takwil perut dan peha gangsa.
Takwil dari lutut hingga ke buku lali besi.
Nabi U'zair.

BAB 4: PERBINCANGAN ISKANDAR BUKAN ZULQARNAIN
Siapa itu Raja Iskandar? (356 BC hingga 323 BC).
Asal-usul timbulnya cerita Zulqarnain.
Siapakah Raja Kurush? (576 BC hingga 530 BC).
Ciri-ciri Zulqarnain.
Perjalanan ke arah barat.
Menerima wahyu.
Perjalanan ke arah timur.
Pembinaan tembok.
Hujah pertama.
Hujah kedua.
Hujah ketiga.
Yakjuj Makjuj.
Siapa yang diganggu oleh Yakjuj Makjuj?


Penulis : Afareez Abd Razak Al-Hafiz
Penerbit : PTS Millennia Sdn. Bhd.
Harga : RM 17.50 (Semenanjung Malaysia) / RM 19.50 (Sabah & Sarawak)
Tarikh Terbit : 6 April 2009
Jumlah Muka Surat : 224 halaman


Sumber : http://pts.com.my.


MATAHARI PETUNJUK

No comments:

Related Posts with Thumbnails